Buahfikir | Peng’alam’an & ladang

Saya masih ingat kiasan bijak seorang tua dari Terengganu. Katanya – Langit itu abah, tanah itu ibu dan di antara keduanya adalah kawan-kawan.

Kiasan ini nampak ‘simple’ tapi bermakna. Langit yang menurunkan hujan dan logam mewah bagaikan abah pulang cari rezeki. Menyuburkan tanah yang melahirkan dan memberi kita dan kawan-kawan makan. Tanah itulah ibu pertiwi.

Kalau kita mesra dengan ilmu sosial kontemporari, zaman ini dikatakan sebagai zaman pascamoden. Zaman ini dikatakan anak muda yang sarat dengan maklumat teknologi baharu membentuk identiti baru. Identiti baru ini pelbagai, bergantung di jenis laman media sosial dan aplikasi yang digunakan secara rutin.

Terikat dengan dunia maya menyebabkan kita ini kurang melibatkan dirinya secara fizikal dengan alam nyata. Semakin jauh dengan dunia nyata menyebabkan kita ini kurang empati dengan keadaan setempat. Kita boleh tahu gempa bumi di Tokyo, tempat yang jaraknya beribu kilometer berbanding tanah runtuh di pekan sendiri.

Jadi, saya melihat peluang menceburkan diri sebagai peladang – yang bermain dengan tanah, pokok, udara dan air ini bukan semata-mata kerana Malaysia kerugian apabila tenaga buruh berkurangan tahun lepas. Ianya lebih dari sekadar wang. Ianya tentang manusia yang mendekatkan diri dengan alam serta menjadi makhluk prihatin dengan lingkungannya.

Apakah kepentingan untuk kita khususnya generasi muda, kenal alam lingkungannya?

Apabila seseorang kenal tanah dan alamnya, dia akan melihat dengan jelas bagaimana alam bekerja dalam ekosistemnya dan saling bergantung bagi meneruskan kelestariannya. Pengalaman ini pasti membuka mata tentang kepentingan sumber alam secara terpadu.

Misalnya menebang balak tidak terkawal bukan saja mengakibatkan banjir, malahan hakisan tanah, pemanasan global, kehilangan habitat serta pengurangan oksigen bumi. Seperti domino, satu jatuh semua jatuh.

Pengalaman berladang pasti berkesan memupuk budaya cintakan alam sekitar lebih daripada 1001 kempen alam sekitar di media sosial. Seperti yang saya katakan tadi, ianya bukan duit dan ekonomi. Ianya tentang hubungan kita dan alam. Tanpa alam, tidak ada pengalaman. – PPI

Oleh Aman Ahmad

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: